SAOK LAWEH TRADISI BALAHO - Erick Yonanda
Jangan Selalu Katakan "Masih Ada Waktu" Atau "Nanti Saja". Lakukan Segera, Gunakan Waktumu Dengan Bijak

Home » » SAOK LAWEH TRADISI BALAHO

SAOK LAWEH TRADISI BALAHO

Written By Erik Yonanda S.Pd.I on Sabtu, 16 Maret 2013 | Sabtu, Maret 16, 2013

 TRADISI BALAHO DI SAOK LAWEH

 Penuturan pak Zul Amri Piliang (27 Agustus 2005):

       Sabalun datang bulan puaso , sabatuanyo banyak nan dilakukan urang dikampuang , lagi lagi sabuah tradisi ditampek ambo . Kabatulan tahun kapatang ambo pulang sabalun bulan puaso dan bulan tu disabuik juo bulan rowah kalau di Jawa . Mungkin mukasuiknyo untuak mangenang "aruah" urang nan alah maningga . Diadokanlah ziarah kubua sakalian mambarasiahkan kubua dari samak belukar . Nan indak biaso adolah disampiang kagiatan mambarasiahkan kubua tadi , ado pulo kagiatan mando'a dan makan - makan ditampek kuburan nantun , dikampuang ambo kegiatan tersebut disabuik balaho mungkin asa katonyo " Allahu " karano nan dibaco basamo adolah kato kato pujian nan lah di bahaso awakkan sarupo "oo allahhoo" , "oo dain " mungkin asa kato "din " dan "oo hayun" dari asa kato hayyun , yang dilantunkan sambia tagak dan dipimpin sorang rang siak . Karano pandam pakuburan dinagari awak adolah badasarkan suku nan ado , mako ado sajo kagiatan balaho satiok minggu sacaro bagiliran antaro suku nan ado sarupo suku piliang , suku sikumbang , malayu , kutianyie , supadang . Dan indak mesti nan hadir adolah kaum sapasukuan , tapi bisa juo dihadiri / maundang suku lain karano lah basangkuik pauik dan ado patalian darah dek karano parkawinan . Ambo manyadari kabiasaan ko indak ado dalam tradisi agamo Islam , mako dari itu dek panghulu kaum piliang lah diadokan musyawarah dan kasapakatan , bahwa balaho dikuburan tatap buliah dilakukan , tapi maadokan makan makan dilarang . Seharusnya semua suku melarang kegiatan ini karena jelas menyimpang dari ajaran islam khususnya makan - makan di kuburan . zul amry piliang

TRADISI BALAHO DI SAOK LAWEH

Balaho di adokan satiok bulan sya"ban dakek dakek ka bulan puaso , ambo acok mangikuti balaho saok laweh ... ambo putra saok laweh  .nan baru gadang ibarek dek urang tuneh (tunas/pucuk) sicerek di tapi banda jokok rabah tolong tagakkan ambo ketek baru baraja kok salah tolong tunjuakkan...ambo alum pernah marantau kamano mano ... masih setia menduduki nagari saok laweh....kalau ambo caliak acara balaho ko yo urang saok laweh sajo nan malakukan nyo , kalau ambo amati tradisi ko memang tradisi yang indak ado dalam islam tp mungkin tujuan urang tuo tuo mungkin elok cuman hanyo salah penempatan, mungkin karano kito alah banyak nan tau kegiatan seperti itu kini alah agak kurang , maklumlah untuak mengubah suatu kebiasaan itu memang sulit butuh waktu ,,,
kalau ambo amati balaho ko asalnyo memang ziarah kubur itu suatu kebiasaan agama islam cuman di saok laweh namo nyo beda mungkin karano kebisaan barangkali bak kato mamak kito tadi  Zul Amri Piliang (27 Agustus 2005): bahaso arab di bahaso awakkan cotoh : ALLAHU di bahasoan ka bahaso saok laweh LAHOO

Kalau ambo amati lagi urang Saok Saweh ko maagiah namo sesuatu berdasarkan apa yang spesifik dari hal tersebut ... allahu yang diucap secara berulang kedengarannya seperti lahoo...
Babaliak pulo ka pado hal tadi asal mulonyo balaho ko ziarah kubur cuman di nagari saok aweh di lakukan secara bersama sama atas kesepakatan suku suku yang berada di saok laweh secara bergantian agar tidak kacau nantinyo karno di saok laweh tu urang nyo alah badunsanak sadonyo karano pertalian darah perkawinan bak kecek mamak  Zul Amri Piliang (27 Agustus 2005):  tujuan nya urang tuo tuo kito mungkin agar teratur

Cuman yang menjadi tradisi yang tidak ada dalam islam adalah makan makan di kuburan ...
Kalau saya lihat makan makan di kuburan ini awalnya  tujuan baik setelah setengah hari bekerja marambah samak belukar tantu bapak bapak kito nan bakarajo td alah litak dek karajo tantu nio aie kalau nyo auih ( haus ) pelepas dahaga ,,, jd  di bueklah kesepakatan dek urang tuo tuo td untuk mambao makanan ka kubua makan basamo samo di situ ...

Kalau ambo liek memang ado pulo manfaatnyo
manfaatnyo :
  1. disana orang saok laweh bisa tau mana orang yang sasuku                                 dengannya(badunsanak). ini antisipasi agar  tidak terjadi nantinya kawin sasuku yang sangat dilarang oleh orang minang kabau
  2. jiwa kebesamaan sama sama membawa perbekalan nanti akan ditukar tukarkan antar suku yang tergabung dalam pandan perkuburan tersebut, sasakik saraso bak kato urang bijak
  3. Tau jo dunsanak, kalau kita lihat sekarang memang sangat memprihatinkan, terkadang di minang kabau sekarang ada yang tidak tau mana yang mamak mana yang bapak ,,, bak kato urang minang samo data sawah jo pamatang indak ado sagan ka mamak kini lai do ,,,  lai ado juo tapi agak kurang indak sarupo biasonyo ....
  4. untuk paimbau imbau urang rantau,,, indak bisa di mungkiri  yo urang di kampuang ko  rindu bana basobok jo urang rantau ko,,,, sakali satahun pulang juo basamo ...
Mungkin kurangnyo informasi mereka urang tuo tuo kito tidak tau bahaso makan makan di kubua itu indak buliah,,,,

Saat itu sarana informasi belum begitu pesat orang yang membuat hal ini mungkin saja memang tidak tau sama sekali perbuatan yang dia lakukan akan berakibat kepada penyimpangan agama dalam islam jadi hanya allah lah yang tau apa tujuan orang tua tu td melakukan hal tersebut...
kalau bagi saya itu hanya sebuah kekhilafan karena memang tidak tau sama sekali orang yang tidak tau tidak ada hukumnya disisi allah seharusnya kita berterima kasih kepada mereka, karena merekalah kita masih bisa menghirup segarnya islam...

Coba bayangkan kalau seandainya mereka tidak beragama islam mungkin kita semua tidak bisa menghirup udara islam saat ini .... itu hanya segelincir kekhillafan maafkan mereka perbaikilah kepada jalan yang lebih baik ,,, yang telah mereka lakukan itu adalah suatu yang terbaik untuk generasinya , manusia itu tidak lepas dari khilaf jangan di cap mereka sebagai ajaran sesat itu penempatan kata yang kurang etis  tidak enak didengar itu hanya sedikit kekhilafan mereka, syukuri apa yang mereka lakukan untuk penerusnya yaitu kita
saya yakin tidak mungkin yang dia lakukan itu niatnya untuk mencelakakan generasinya, jd apapun keadaan kita sekarang syukuri 





Dunsanak ambo sadonyo urang saok laweh jikok ado dari kato kato ambo nan salah mohon saribu kali maaf karano itu hanyo pandapek ambo nan tacaliak salamoko,,, ambo sebagi urang saok laweh cuman mencaritokan a nan tacaliak ...

Mungkin ado yang bisa Menulis tentang nagari saok laweh silahkan kirim ke email erickyonanda@ymail.com

SEGERA DIPOSKAN DISINI .... TERBUKA UNTUK SIAPAPUN UNTUK PERKEMBANGAN NAGARI SAOK LAWEH
URL : http://erickyonanda.blogspot.com/2013/03/saok-laweh-tradisi-balaho.html
Share this article :

0 Komentar:

 
Support : Blogger Template Free | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2012. Erick Yonanda - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger